Culinary – Ili Cafe

One of my favourite cafe in Bali because it offers cheap coffee, snack and fast WiFi

Hari ini saya merasa elegan. Tidak lagi tidur-tiduran sambil nungguin kabar revisian dari dospem. Hari ini, sambil ngopi, kerja juga, …..ya biasanya juga kerja tapi gak di sini (sok rajin).

Biasanya ada tempat lain yang harga makannya murah, tapi mirisnya gak ada wifi alias kudu pake point d’accès personnel atau hostpot pribadi yang kuotanya dikit… Iyah.. saya miskin. Tapi alhamdulillah sehat, Pak Haji!

…paan sih?

Balik lagi ke kenapa bisa milih Ili Kitchen untuk tempat kerja. Kebetulan saya pernah liat Ili yang bersebrangan dengan kei-ef-si di dekat rumah. Jadi saya pikir gak ada salahnya mampir. Selain itu, berdasarkan beberapa tulisan dari blogger, tempat ini direkomendasikan jadi tempat ngopi yang cocok buat kerja karena wifinya ngebut macam bis tayo gitu. Yang pasti bisa bikin sobat miskin macam saya ini gembira. Wifi lancar, kirim dokumen kerja pun lancar (apalagi editing slideshow video yang biasanya filenya berat).

Buat yang cari tempat nongkrong plus kerja, Ili Kitchen ini confirmed banget dengan predikat wifi cepat dan tempat yang cozy (plus lagi-lagi bagi sobat miskin, ya makanannya ga terlalu mahal. Mulai dari 15.000-an lah ya. Minuman juga.)

Penasaran? Ini penampakannya:

Tuh.. tempatnya asik, simple, sepi.. tapi gak remang-remang…………………………..

Maap 😀

Sepi, kalo pas rada pagi. Kebetulan juga sengaja dateng ke ili pas baru buka banget, yaitu sekitar jam 10 pagi. Hahay.. jadi berasa tempat pribadi. Tapi setelah itu, mendekati jam makan siang mulai lah ramai pengunjung.

Suasana sepi kayak gini sih yang memang saya cari, biar bisa konsen kerja. Kalo mau lebih sepi lagi bisa. Tapi datengnya pas jam tutup aja. Kan sepi tuh.. nah iya pas itu aja. *Plak!

IMG-20180505-WA0008

Saya pesen hot dog dan es kopi. Maap ya berantakan. Maklum yang makan khilaf dan kelaperan. Jadi yaudin. Yang penting sumber foto sendiri sih bukan hasil coplok foto orang hahahahahah.

Untuk makanannya standard sih rasanya. Enak, tapi ada rasa aneh ketika saya kasi mayonnaise. Untuk es kopi, di luar dugaan. Saya kira bakal dicampur susu atau apa. Tapi ternyata literally es kopi. Kopi hitam dikasih es. Buat yang ga suka kopi hitam, jangan coba deh. Tapi buat saya sih oke-oke aja. Lagian.. memang bener kan itu es kopi? Perkara es kopi doang ribet. 😂

Overall Ili recommended banget bagi kalian yang nyari tempat nongkrong sekaligus tempat kerja yang ber-wifi.

7/10 deh

Culinary – Conato Bakery

Lagi-lagi saya review tentang cafe yang enak buat nongkrong bin kerja di area Denpasar, Bali. Sebagian pasti sudah tau Conato Bakery. Tapi ternyata ada juga beberapa yang gak tau.

Saya tau, yang terpenting buat anak freelance yang pas-pasan kayak saya ini (biasa disebut sobat missqueen oleh netijen di twitter) adalah cafe yg menyajikan makanan murah meriah dan disponsori penuh oleh WiFi.

Yahh mungkin buat anak freelance yang udah kaya raya, harga makan gak pernah jadi masalah besar. Tapi untuk yang sekiranya pas-pasan kayak saya, Conato Bakery adalah jawabannya! 😎

Conato ini banyak cabangnya bahkan di luar kota. Untuk pilihan kopinya, selain beragam, harganya pun terjangkau. Cappuccino, Mocha, Caramel Latte, Nutella Latte, Greentea Latte, Taro Latte, hot or cold, lengkap deh pokoknya. Harganya dimulai dari 20 ribuan.

Cafe di Bali - Conato Bakery Denpasar 1

Cafe di Bali – Conato Bakery Denpasar – Cappuccino & Lappy

Gimana? Udah tenang kali ya kan kalo udah bahas harga? 😂

Well, bukan cuma aneka macam minuman, jajanannya pun ciamik dan murah, dimulai dari harga belasan ribu. Dan itu porsi roti yang cukup besar untuk satu orang loh..

Cafe di Bali - Conato Bakery Denpasar 2

Cafe di Bali – Conato Bakery Denpasar – Yoo Dipilihh

Yang suka manis ada donut 🍩 dan berbagai macam cake 🍰 di etalase seperti di gambar. Untuk cake ulang tahun, harga dibandroll sekitar 100 ribuan.

Tapi untuk mau nongkrong, cukuplah ya beli rotinya. Toh harganya terjangkau. Hehe..

Cafe di Bali - Conato Bakery Denpasar 3

Cafe di Bali – Conato Bakery Denpasar – Bar

Ambiance ruangannya pun rata-rata dibikin simple, dengan design unfinished style, yang sekarang lagi kekinian.

Pelayanannya ramah, meskipun kadang agak ribut sedikit. Sebagian asik dengan dunia sendiri. Misal, di ruangan sudah ada backsound musik jazz, atau musik akustik. Tiba-tiba yang hidupin lagu pake hape. Dan nyanyi bareng-bareng. 😅

Jujur agak terganggu sih terutama kalau ga suka lagunya. But it’s ok, namanya juga human ya guys.

Gimana? Tertarik gak nongkrong di Conato?

Saya sih pernahnya di area Denpasar aja. Kalo kamu?