Resensi – The Book of Forbidden Feeling, Lala Bohang

Hari ini saya bakal bikin resensi buku karya penulis kesayangan saya: mba Lala Bohang.

Kenapa kesayangan? Soalnya di buku ini, kita gak cuma nemuin rangkaian tulisan atau puisi, tapi juga dipadu dengan illustrasi beliau yang sangat berkarakter. Yah, baru sekali liat aja udah ketahuan kalo itu gambarnya mba Lala. ♥️

Mengenai konsep buku, kalo kata beliau, konsep bukunya adalah no concept concept. Jadi beliau bilang konsepnya adalah nothing. Tapi walaupun mba Lala ini bilang bukunya sendiri itu nothing, alias ga berkonsep, justru dari sanalah pesan bukunya terbungkus apik. Tujuan utama dari buku tersebut adalah membuat “teman” yang sebenarnya tidak ada secara fisik. nothing. Bukan apa-apa. Tidak ada. Konsep yang bertujuan untuk mengekspresikan rasa atau hal-hal yang tidak boleh, dilarang atau hal yang sulit diekspresikan oleh seseorang. Bahwa hidup Kita INI terlalu banyak batasan. Terlalu banyak hal yang dilarang. Terlalu banyak hal yang sulit diekspresikan oleh seseorang. Entah lidahnya kelu atau tidak tau bagaimana caranya berkomunikasi.

Dan memang ketika membaca buku tersebut, aku secara otomatis langsung “Huuhuuu.. iya aku ngerti kamu..” kemudian memeluk buku tersebut dengan erat layaknya dengan teman curhat.

Dari judulnya, sebenernya udah menarik ya.

Iya, aku tertarik juga sih sama judulnya yang mengandung kata-kata “forbidden” ya……. maap ya aku gak tau kenapa. Merasa tertantang aja dengan kata “forbidden”……… Apa dah………. Maap lagi dah ya kalo gajelas. Buat yang pengen cari inspirasi doodle atau puisi juga, buku ini pas banget untuk dijadikan referensi. Atau bisa sekalian ke museum of Forbidden Feelings – nya beliau.

Resensi – Dayat, Pidi Baiq

Kenal Milea sama Dilan dong ya?

Iyalah.. wong filmnya booming.

Kalo Band Panas Dalam Kenal Gak? Iya itu sama, ya yang nyanyi ya si Pidi Baiq penulis novel Milea – Dilan Tadi. Hehe

Bedanya ya.. lagu-lagunya Pidi Baiq ini mengandung unsur-unsur komedi, seperti cita-citaku, dan belajar berhitung. Ga kayak film Dilan 1990 yang genrenya romantis.

Beberapa hari lalu saya menemukan satu karya Pidi Baiq lainnya, berjudul Dayat atau “Sekumpulan orang-orang keren bernama Dayat”. Buku tersebut merupakan kumpulan cerpen yang dikombinasi sama komik dan illustrasi.

Kali ini kebanyakan cerpennya lebih ke cerita misteri, yah.. ada komedinya juga sedikit. Hahahah.. memang sepertinya Bang Pidi belum bisa move on dari unsur komedi, dan bahkan udah ngecap jadi karakteristik tersendiri buat karya-karya Bang Pidi.

Illustrasinya bagus, dan ceritanya juga menarik, gak kalah absurd sama lagu-lagu bang Pidi. But so far.. saya suka. Yah.. ada beberapa cerpen yang gak begitu saya suka karena agak sedikit bisa ditebak endingnya. Tapi secara keseluruhan, bukunya lumayan lah untuk bacaan hiburan selepas jam kerja. Hehehe.. Dan ternyata buku tersebut bukan hanya ditulis oleh Pidi Baiq, tapi juga hasil karya beberapa pemenang lomba cerpen yang diselenggarakan oleh salah satu penerbit nasional bersama Pidi Baiq. Untuk yang suka cerpen misteri-komedi, buku ini pas banget nemenin waktu senggang kalian. Kalo penasaran, beli aja. Kalo gak penasaran, yaudah.

Akhir kata, saya ucapkan

UHUY!